Pengertian Siti, Nama Panggilan Perempuan

Arti Nama Siti

Nama Siti banyak digunakan di Indonesia dan Malaysia bagi anak perempuan. Berikut ini pengertian Siti yang sebenarnya merupakan nama panggilan.

NAMA-NAMA wanita seperti Hawa (istri Nabi Adam a.s.), Khadijah (istri Nabi Muhammad Saw), Aisyah (istri Nabi Muhammad Saw), Fatimah (putri Nabi Saw/istri Ali bin Abi Thalib), di Indonesia sering disebut Siti Hawa, Siti Khadijah, Siti Aisyah, dan Siti Fatimah.

Nama-nama populer lainnya yang diberi nama depan Siti antara lain Siti Maryam dan Siti Hajar. Nama aslinya hanya Maryam dan Hajar.

Akibat penambahan nama Siti tersebut, muncul anggapan, kata/nama Siti berasal dari bahasa Arab.

Padahal, nama Siti tidak mengakar pada Bahasa Arab, melainkan mengakar pada bahasa Sanskerta, yakni berakar kata Ksiti yang artinya adalah “bumi”.

Sebutan Siti atau nama berawalan Siti hanya dijumpai di wilayah-wilayah dengan pengaruh kebudayaan Melayu.

Oleh sebab itu, sebutan Siti sebenarnya tidak dikenal dalam kebudayaan bangsa Arab dan Islam. Siti ini adalah serapan bahasa Melayu atas Ksiti dalam bahasa Sanskerta.

Ahli sejarah meyakini, sebutan Siti pada nama Hawa, Hajar, Maryam, Aisyah, Fatimah, dan lain-lain adalah akulturasi yang dilakukan oleh Walisongo ketika berdakwah.

Ksiti artinya “bumi”. Bumi berkonotasi identik dengan wanita. Penempatan Siti di depan nama wanita-wanita terhormat atau dimuliakan dalam Islam bertujuan sebagai penghormatan atau memuliakan mereka.

Dalam bahasa Jawa, siti berarti “tanah”. Ada istilah sitinggil dalam bahasa Indonesia yang diserap dari bahasa Jawa siti inggil. Siti artinya “tanah”. Inggil artinya “tinggi”.

Jadi, siti inggil adalah tempat yang tanahnya lebih tinggi dari bagian yang lain. Dalam bahasa Indonesia, sitinggil bermakna “bangunan terbuka yang lantainya tinggi, merupakan bagian bangunan keraton yag terdepan (biasanya digunakan untuk menghadap raja)”.

Istilah bahasa Arab yang mirip dengan kata siti adalah sayyidati (سيّدتي) yang berasal dari kata sayyid (سيّد) yang diterjemahkan bebas dalam bahasa Indonesia menjadi “yang mulia atau yang dijunjung”.

Sayyidina diterjemahkan dalam bahasa Indonesia menjadi “junjungan kita” atau “pemimpin kita”. Penambahan huruf ta’ dan ya’ (تي) mengandung dua makna. Ta’ merupakan tanda yang digunakan untuk muannats (perempuan). Sedangkan ya (ي) merupakan kata ganti orang pertama yang sama maknanya dengan ku dalam bahasa Indonesia.

Dengan demikian, sayyidati dapat dimaknai “perempuan yang menjadi junjunganku” atau “perempuan yang saya hormati”.

Nama Siti sudah digunakan sejak zaman kerajaan-kerajaan di Nusantara. Tokoh yang terkenal dengan nama Siti antara lain Siti Jenar (ada yang menyebutnya: Syaikh Siti Jenar).

Penggunaan nama Siti yang berupa serapan dari bahasa Arab ada pada karya sastra novel angkatan Balai Pustaka, Sitti Nurbaya. Penulisannya dengan huruf t ganda. Kedua nama tersebut –Siti Jenar dan Sitti Nurbaya– ada sebelum Indonesia diproklamasikan.

Jadi, tidak berlebihan jika disebut bahwa nama terjadi evolusi pelafalan istilah sayyidati menjadi sitti yang kemudian menjadi siti dengan makna yang sama.

Penggunaan nama Siti kemudian identik dengan nama keluarga muslim atau beragama Islam. Di kalangan pesantren dan santri, memberi nama anak pasti tidak jauh dari Muhammad di awal untuk laki-laki dan Siti di awal untuk nama perempuan.

Arti Nama Siti

Nama: Siti
Arti: Wanita yang mulia, tanah
Jenis Kelamin: Perempuan
Asal Bahasa: Sanskerta

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) disebutkan, panggilan Siti memiliki arti “wanita yang mulia atau terpandang”.

siti

  • n Ar sebutan untuk wanita yang mulia: — Hawa; — Mariam.
  • n Ar wanita yang terpandang (tinggi kedudukannya dan sebagainya).

Saat ini sosok populer di kalangan selebritas atau artis yang bernama depan Siti antara lain Siti Nurhaliza (Malaysia) dan Siti Badriah (Indonesia).

Siti Nurhaliza

Sumber: Tentang Nama

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *