Penggunaan Tanda Petik dan Huruf Miring dalam Kalimat

Bahasa Indonesia

PILARTIMES.COM, BAHASA — Tata Bahasa Indonesia mengatur penulisan tanda petik dua (“…”) dan huruf miring dalam kalimat. Kita mungkin sering lupa penulisan tanda petik dan huruf miring yang benar dalam kalimat.

Berikut ini Penggunaan Tanda Petik dan Huruf Miring dalam Kalimat sebagaimana tercantum dalam Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia (PUEBI).

Penggunaan Tanda Petik (“…”)

1. Tanda petik dipakai untuk mengapit petikan langsung yang berasal dari pembicaraan, naskah, atau bahan tertulis lain.

Misalnya:

Baca Juga

  • “Merdeka atau mati!” seru Bung Tomo dalam pidatonya.
  • “Kerjakan tugas ini sekarang!” perintah atasannya. “Besok akan dibahas dalam rapat.”
  • Menurut Pasal 31 Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, “Setiap warga negara berhak memperoleh pendidikan.”

2. Tanda petik (“…”) dipakai untuk mengapit judul sajak, lagu, film, sinetron, artikel, naskah, atau bab buku yang dipakai dalam kalimat.

Misalnya:

  • Sajak “Pahlawanku” terdapat pada halaman 125 buku itu.
  • Marilah kita menyanyikan lagu “Maju Tak Gentar”!
  • Film “Ainun dan Habibie” merupakan kisah nyata yang diangkat dari sebuah novel.
  • Saya sedang membaca “Peningkatan Mutu Daya Ungkap Bahasa Indonesia” dalam buku Bahasa Indonesia Menuju Masyarakat Madani.
  • Makalah “Pembentukan Insan Cerdas Kompetitif” menarik perhatian peserta seminar.

3. Tanda petik dipakai untuk mengapit istilah ilmiah yang kurang dikenal atau kata yang mempunyai arti khusus.

Misalnya:

  • “Tetikus” komputer ini sudah tidak berfungsi.
  • Dilarang memberikan “amplop” kepada petugas!

Tanda petik juga digunakan dalam penulisan tema. Misalnya: Seminar bertema “Penggunaan IT Internet dalam Perkuliahan” itu diikuti 100 peserta.

Pemakaian Tanda Petik Tunggal (‘…’)

1. Tanda petik tunggal dipakai untuk mengapit petikan yang terdapat dalam petikan lain.

Misalnya:

  • Tanya dia, “Kaudengar bunyi ‘kring-kring’ tadi?”
  • “Kudengar teriak anakku, ‘Ibu, Bapak pulang!’, dan rasa letihku lenyap seketika,” ujar Pak Hamdan.
  • “Kita bangga karena lagu ‘Indonesia Raya’ berkumandang di arena olimpiade itu,” kata Ketua KONI.

2. Tanda petik tunggal dipakai untuk mengapit makna, terjemahan, atau penjelasan kata atau ungkapan.

Misalnya:

  • tergugat ‘yang digugat’
  • retina ‘dinding mata sebelah dalam’
  • noken ‘tas khas Papua’
  • tadulako ‘panglima’
  • marsiadap ari ‘saling bantu’
  • tuah sakato ‘sepakat demi manfaat bersama’
  • policy ‘kebijakan’
  • wisdom ‘kebijaksanaan’
  • money politics ‘politik uang’

Pemakaian Huruf Miring 

1. Huruf miring dipakai untuk menuliskan judul buku, nama majalah, atau nama surat kabar yang dikutip dalam tulisan, termasuk dalam daftar pustaka.

Misalnya:

  • Saya sudah membaca buku Salah Asuhan karangan Abdoel Moeis.
  • Majalah Poedjangga Baroe menggelorakan semangat kebangsaan.
  • Berita itu muncul dalam surat kabar Cakrawala.
  • Pusat Bahasa. 2011. Kamus Besar Bahasa Indonesia Pusat Bahasa. Edisi Keempat (Cetakan Kedua). Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

2. Huruf miring dipakai untuk menegaskan atau mengkhususkan huruf, bagian kata, kata, atau kelompok kata dalam kalimat.

Misalnya:

  • Huruf terakhir kata abad adalah d.
  • Dia tidak diantar, tetapi mengantar.
  • Dalam bab ini tidak dibahas pemakaian tanda baca.
  • Buatlah kalimat dengan menggunakan ungkapan lepas tangan.

3. Huruf miring dipakai untuk menuliskan kata atau ungkapan dalam bahasa daerah atau bahasa asing.

Misalnya:

  • Upacara peusijuek (tepung tawar) menarik perhatian wisatawan asing yang berkunjung ke Aceh.
  • Nama ilmiah buah manggis ialah Garcinia mangostana.
  • Weltanschauung bermakna ‘pandangan dunia’.
  • Ungkapan bhinneka tunggal ika dijadikan semboyan negara Indonesia.

Demikian Penggunaan Tanda Petik dan Huruf Miring dalam Kalimat dalam Bahasa Indonesia. (PT)

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *